Tag

, , , , , , , , , , , , , ,

Untuk melihat text lengkap dengan gambar klik link berikut Kanker prostat versi word

Kanker prostat adalah salah satu jenis kanker yang sering ditemui. Kanker ini menyerang kelenjar prostat. Umumnya kanker prostat tumbuh di bagian tepi dari prostat (zona perifer). Sering didapatkan pasien tanpa keluhan hambatan kencing tetapi mengalami sakit kanker prostat. Hal ini terjadi karena kanker tumbuh disisi tepi dan meluas keluar sedang saluran kencing yang berada di tengah tidak terganggu. Jika kanker ini tumbuh besar, dapat terjadi hambatan aliran kencing.

Penyakit ini lebih sering diderita oleh pria tua dibanding pria yang muda. Faktor resiko terjadinya kanker prostat belum terungkap semuanya, hanya beberapa saja yang telah diketahui. Faktor resiko yang telah jelas diketahui ada 3, yaitu: usia tua, asal etnis dan turunan.

Secara mudah jika ayah terkena kanker prostat anaknya beresiko 2x lebih banyak dibanding populasi umum. Jika ayah dan saudara pria terkena kanker prostat resikonya menjadi 5-11x.

Kanker prostat banyak di Amerika dan Eropa utara, asia tenggara rendah. Tetapi jika orang Jepang (asia) pindah ke Hawaii (Amerika) resiko akan menjadi lebih tinggi dibanding orang Jepang yang di Jepang. Hal ini mungkin karena konsumsi makanan, kebiasaan sexual, alcohol, ultraviolet dan paparan pekerjaan.

Untuk menurunkan resiko kanker prostat dapat dilakukan dengan merubah gaya hidup, menurunkan konsumsi lemak hewani, memperbanyak buah, biji-bijian dan sayuran.

Setelah dilakukan pengambilan jaringan baik dengan operasi atau pengambilan sampel maka dapat diketahui jenisnya. Kebanyakan jenis kanker ini adalah jenis kelenjar (adenokarsinoma). Gambaran kelenjar prostat akan bervariasi, dari yang mirip kelenjar normal hingga sama sekali tidak berbentuk. Gambaran yang bervariasi tersebut dalam kedokteran dikelompokkan menjadi 5 kelompok yang. Skor 1 jika menyerupai kelenjar normal dan 5 jika sangat tidak teratur. Gleason skor biasanya dikombinasikan antara gambaran terbanyak dan gambaran terbanyak kedua. Sehingga Gleason score berkisar dari 2 hingga 10. Semakin tinggi angkanya semakin buruk.

Terapi kanker prostat disesuailan dengan klasifikasinya. Klasifikasi kanker prostat dengan TNM. T adalah tumor primer di prostat tersebut. N adalah penyebaran ke limfonodi dan M adalah penyebaran jauh. Berikut adalah tabel stadium tersebut:

T – Primary tumour

TX jika tumor primer tidak diketahui

T0 tidak terdapat bukti adanya tumor primer

T1 tumor primer tidak diketahui secara klinis, tidak teraba dan tidak tampak dengan imaging

T1a ditemukannya tumor secara kebetulan sebanyak 5% atau kurang dari jaringan prostat yang diangkat.

T1b Tumor ditemukannya tumor secara kebetulan lebih dari 5% jaringan prostat yang diangkat.

T1c Tumor teridentifikasi saat biopsy karena peningkatan PSA.

T2 Tumor terbatas di prostate

T2a Tumor mengenai kurang dari setengah lobus

T2b Tumor mengenai lebih dari setengah lobus tetapi tidak sampai kedua lobus.

T2c Tumor mengenai kedua lobus

T3 Tumor melewati kapsul prostat

T3a ekstensi extracapsular extension (unilateral atau bilateral) termasuk baldder neck secara mikroskopis.

T3b Tumor mengenai vesikula seminalis

T4 Tumor fixed atau menginvasi jaringan sekitar selain vesikula seminalis yaitu: sfingter eksterna, rectum, otot levator dan/atau dinding pelvis, levator muscles, and/or pelvic wall

N – limfonodi regional

NX penyebaran ke limfonodi regional tidak diketahui

N0 tidak terdapat penyebaran ke limfonodi regional

N1 terdapat penyebaran ke limfonodi regional

M – metastasis jauh

MX metastasis jauh tidak diketahui

M0 tidak terdapat metastasis jauh

M1 Terdapat metastasis jauh

M1a ke limfonodi non regional

M1b ke tulang

M1c tempat lain

Seseorang dicurigai mengalami penyakit ini setelah menjalani beberapa pemeriksaan. Pada colok dubur sering dijumpai adanya daerah prostat tang keras, berbenjol ataupun kaku terhadap jaringan sekitarnya. Pada pemeriksaan PSA didapatkan kadar PSA tinggi. Kadar PSA normal dibawah 4ng/ml. Meskipun demikian seseorang dengan PSA kurang dari 4ng/ml mungkin terkena kanker prostat

Kadar PSA ng/mL                                   resiko menderita kanker prostat

0-0.5                                                      6.6%

0.6-1                                                      10.1%

1.1-2                                                      17.0%

2.1-3                                                      23.9%

3.1-4                                                      26.9%

Jika dari USG prostat terdapat area hiopoekoik, kalsifikasi dan echogenitas inhomogen juga curiga kanker prostat.

Standar terapi kanker prostat disesuaikan dengan TNM.

Untuk stadium T1a, semua rekomendasi tingkat B

Watchful waiting : merupakan terapi standar untuk

1. Gleason score 10 tahun, disarankan untuk restaging TRUS dan biopsy prostat.

Radical prostatectomy:merupakan salah satu pilihan pada pasien muda dengan harapan hidup yang masih panjang, terutama dengan gleason score >7

Radiotherapy: merupakan salah satu pilihan pasien dengan tumor diferensiasi buruk.

Untuk T1b-T2b grade rekomendasi B untuk active surveillance :

1. merupakan terapi pilihan untuk cT1c-cT2a, PSA < 10 ng/mL, Gleason score < 6, < 2 biopsies positive, < 50% adanya kanker untuk tiap biopsi.

2. usia harapan hidup 10 tahun, tetapi data ilmiah belum cukup banyak dalam 10 tahun terakhir tentang keberhasilannya.

4. Pasien yang tidak mau mengalami komplikasi jika diterapi cara lain.

Untuk T1a- T2c

Radical prostatectomy : merupakan terapi standar pasien dengan usia harapan hidup >10 tahun yang mau menerima komplikasi radikal prostatektomi. (A)

Combination : untuk pasien resiko tinggi, terapi neoadjuvan hormonal dan hormonal terapi konkomitan dengan radioterapi meningkatkan persentase lama hidup. (A).

Radiotherapy:

1. pasien dengan harapan hidup >10 tahun yang mau menerima komplikasi radioterapi (B).

2. pasien yang kontraindikasi pembedahan (B).

3. tidak sesuai untuk pasien dengan angka harapan hidup 5-10 tahun dengan tumor berdeferensiasi buruk (untuk kondisi ini disarankan terapi kombinasi (B).

Brachytherapy Low-dose rate brachytherapy : untuk pasien denga volume<50mL dan IPSS 25-50 ng/mL , PSA Doubling Time (DT) 5-10 tahun. Direkomendasikan untuk kombinasi dengan terapi hormonal (A).

Combination: angka survival lebih baik dengan terapi concomitant dan adjuvant hormonal therapi (3 tahun) ditambah radioterapi eksterna.(A).

Watchful Waiting: Merupakan pilihan untuk pasien T3 tanpa keluhan gangguan kencing dengan tumor diferensiasi bagus hingga moderat dan usia harapan hidup <10 tahun yang tidak cocok dengan terapi local. (C).

Radical prostatectomy : merupakan pilihan untuk pasien T3a, PSA < 20 ng/mL, Gleason score 10 tahun.(C) Seandainya pasien memilih radikal prostatektomi harus diinformasikan akan didapatkan tepi irisan operasi masih terdapat tumor (tidak mungkin bersih), hasil histology yang buruk, limfonodi yang positif sehingga seteah operasi masih diperlukan terapi adjuvant atau salvage seperti radiasi atau androgen depriasi.

Untuk pasien dengan N+,M0

Hormonal : terapi adjuvant standar pada pasien radioterapi atau radikal prostatektomi dengan lebih dari 1 limfonodi (+) metastase. Terapi hormonal sebaiknya digunakan sebagai monoterapi pada pasien yang tidak mungkin dilakukan terapi lokal (A)

Watchful waiting: pasien tidak bergejala gangguan kencing, PSA 12 bulan, perlu follow up ketat.(B)

Radical prostatectomy: hanya untuk pasien dengan angka harapan hidup> 10 tahun, merupakan salah satu bagian terapi multimodal.(C)

Radiotherapy: untuk pasien dengan harapan hidup > 10 tahun, harus ditambah dengan ajuvan androgen depriasi 3 tahun (C).

Combination BUKAN TERAPI STANDAR (B)

Untuk pasien dengan M+

Hormonal : terapi standard dan harus diberikan pada pasien bergejala.(A)

Watchful waiting : bukan terapi standar, perlu monitor ketat.(B).

Radical prostatectomy : bukan terapi pilihan (C).

Radiotherapy : bukan pilihan, jika memang dipilih harus dikombinasi dengan terapi androgen depriasi untuk mengatasi gejala lokan kanker. (C).

Perlu diketahui angka harapan hidup di Indonesia (seluruh populasi secara umum) adalah sekitar 67 tahun.

Diambil dari European association of Urology update January 2011